Senin, 20 Februari 2012

Drama satu babak. MESJID Karya Adjim Ariadi


Drama satu babak.
MESJID
Karya Adjim Ariadi



ADEGAN 1
SEORANG PEREMPUAN BERNAMA ZALEHA, BARUSAN SELESAI SOLAT. TIBA-TIBA IA DIKAGETKAN OLEH SUARA SESEORANG YANG MEMENGGIL NAMANYA DIDALAM. BELUM LAGI IA MENYAMBUT DIPINTU, ORANG ITU SUDAH MUNCUL.

SAHLI             :     Zaleha . Hei Zaleha.
ZALEHA         :     Ada apa pak Sahli.
SAHLI             :     Hei Zaleha, kau jangan enak-enak tinggal di rumah. Diluar cukupgawat. Mh. Memalukan.
ZALEHA         :     Kan kegawatan di desa, ini sudah biasa.
SAHLI             :     Kegawatan  memang biasa. Tapi yang menjadi sebab kegawatan itulah, yang perlu kau perhatikan.
ZALEHA         :     Kan tak ada sangkut paut dengan saya ?
SAHLI             :     Bandan. Bukankah si Bandan itu, adikmu ? Adik kandung mu.
ZALEHA        :     Saya sudah mengerti, apa sebab pak Sahli dating kemari. Tapi, apakah pak Sahli punya tuntutan?
SAHLI             :     Itu sudah jelas.
ZALEHA         :     Kerugian apa yang pak Sahli derita.
SAHLI         :    Sebagai orang tua dan terpandang di desa ini, tentu saja saya menuntut ketentraman.
ZALEHA      :    Maksud saya, apakah pak Sahli memeng dirugikan oleh adik    saya Bandan?
SAHLI         :    Ini soal kedamaian desa, Zaleha. Dan kejadian ini bukan lagi  sebuah mainan.
ZALEHA    :  Maksud saya, apakah pak Sahli, minta ganti rugi, akibat   kenakalanadik saya. Kalau minta ganti rugi, berapa banyaknya.
SAHLI             :     Kerugian ini, tidak bias diperhitungkan begitu saja.
 ZALEHA       :      Barangkali jendela kaca pak Sahli yang dipecahkan. Dan berapa   jumlah jendela kaca yang rusak. Kan ganpang saja  menghitungnya.
SAHLI             :     Eeeee.. masih saja kau anggap mainan berita yang ku sampaikan ini? Tapi. Ah rasanya tak ada gunanya ngomong dengan engkau. Mana suamimu.
ZALEHA       :       Kan sama saja. Toh, kami berdua suami istri. Persoalan adik saya adalah persoalan saya juga. Dan saya dengan suami saya, akan mempertanggung jawabkannya.
SAHLI           :            Baik, kalau memang engkau berani bertanggung jawab.
ZALEHA       :       Bilang saja, saya akan menghadapinya dengan tabah.
SAHLI           :            Baik. Zaleha. Hari ini juga, kau harus mengusir adikmu Bandan dari desa ini.
ZALEHA       :       Mengusir adik saya Bandan? Apakah kenakalanya sudah melebihi batas?
SAHLI           :       Sudah melebihi dari keluar biasaan.
ZALEHA       :       Tapi Bandan kan masih remaja?
SAHLI           :            Ini bukan lagi kenakalan remaja namanya. Ini kejahatan orang dewasa.
ZALEHA       :       Apa yang harus dilakukan adik saya Bandan?
SAHLI           :            Rupa-rupanya tingkah laku adikmu Bandan sampai saat ini, belum kau teliti dengan baik? Pokoknya Bandan harus hilang dari desa ini.
ZALEHA       :       Tapi desa ini, tanah lahirnya. Tempat almarhum ayahku lahir. Juga almarhumah ibuku yang sampai akhir hayatnya tetap mencintai desa ini. Tunah tumpah darah kami semua. Termasuk nenek moyang kami bukan?
SAHLI             :     Tanah lahir, persyaratan untuk tempat tinggal seseorang. Siapapun boleh menetap di desa ini selama ia tumduk dengan adapt istiadat desa.
ZALEHA          :    Tapi saya belum melihat, keberandalan adik saya yang membawa akibat desa mengalami kerusuhan.
SAHLI             :     Dari itu sudah sejak tadi kukatakan, jangan engkau mengurung diri didalam rumah. Buka matamu. Buka kupingmu lebar-lebar, siapa dan bagaimana tabiat adikmu selama ini.
ZALEHA         :     Katakan pak Sahli, kejahatan apa yang sebenarnya.
SAHLI             :     Untuk mengatakan siapa adikmu Bandan, mungkin tidak akan selesai seminggu.
ZALEHA         :     Antaranya?
SAHLI             :     Perbuatannya tersimpul dalam istilah kejahatan.
ZALEHA         :     Katakan dengan jelas kejahatan itu.
SAHLI             :     Sebentar lagi adikmu Bandan akan menjadi seorang pembunuh.
ZALEHA         :     Itu tidak mungkin.
SAHLI             :     Kau membantahnya? Coba kau pikirkan lebih jauh. Kemarin malam, pak Haji Mursid kehilangan ayamnya yang berbulu putih. Besoknya Haji Mursid pergi ketempat perjudian disebelah tembok. Ternyata bulu ayam yang berwarna putih, berserakan disana. Pak Mursid langsung menuduh Bandan adikmu. Tetapi bagaimana sikap si Bandan terhadap Haji Mursid. BAndan langsung menghunus parangnya. Untung saja Haji Mursid lari dan orang-orang menghalangi si Bandan. Tapi akibat semua itu, si Marlan jadi korban. Jarinya putus terkena parang. Bukankah sikap ini, membawa akibat pada pembunuhan?
ZALEHA         :     Itu kesalahan pak Haji Mursid sendiri. Belum memperoleh bukti, sudah berani menuduh adikku Bandan. Bahkan bila pak Haji Mursid mau dating kepada kami secara baik, tentu kerugian ayam putih itu akan kami ganti. Percayalah.
SAHLI             :     Itu salah satu contoh. Tapi yang saya berat, kejahatan Bandan, ialah kebiasaanya menggangu anak perempuan yang pergi mengaji. Apakah kau tidak malu, dengan perbuatan adikmu itu? Padahal kau harus sadar bahwa suamimu seorang yang alim lagi terpandang. Seorang muballigh yang suka menasehati orang tentang amal dan kebajikan. Sementara didalam rumahmu tersembunyi sumber penyakit yang paling jahat.
ZALEHA         :     Pak Sahli, saya ingin bertanya. Apakah pak Sahli pribadi pernah dirugikan oleh adik saya Bandan?
SAHLI             :     Dengan kejahatan seperti itu, sudah jelas merugikan namaku sebagai orangtertua di desa ini. Seolah-olah , muka saya dicorenginya dengan arang.
ZALEHA         :     Pak Sahli telah mengaku, bahwa diri pak Sahli, sebagai orang tua yang harus dihargai dan dituakan. Sekarang saya minta kepada pak Sahli, dapatkah menolong saya untuk mengarahkan adik saya Bandan kepada kebaikkan.
SAHLI             :     Itu tidak mungkin. Kejahatanya sudah berurat dan berakar.
ZALEHA         :     Apakah cuma Bandan sendiri?
SAHLI             :     Justru karena Bandan, kejahatannya di desa merupakan satu komplotan yang berbahaya.
ZALEHA         :     Artinya tidak hanya Bandan sendiri bukan.
SAHLI             :     Zaleha. Kau mau membela adikmu Bandan?
ZALEHA         :     Tidak pak Sahli. Saya justru percaya bahwa adik saya memang jahat. Tapi keinginan saya, bagaimanamenjadikan Bandan dan kawan-kawannya kembali menjadi manusia yang baik.
SAHLI             :     Itu tidak mungkin. Tidak mungkin ia bias sembuh kembali, sebab tuhan terlalu murka padanya. Tuhan sudah menjadikan Bandan sebagai musuh-Nya. Orang semacam Bandan inilah yang disebut Tuhan, iblis dengan nenek moyangnya syaiton. Iblis adalah musuh Tuhan. Dan musuh Tuhan, harus kita lenyapkan dari muka bumi ini.
ZALEHA         :     Begitu keras sikapmu dalam menghadapai kejahatan. Bukankah Rasulullah sendiri dalam menegakkan agama Allah, berjuang mati matian ditengah musuh Allah? Dan kenabian Rasulullah, masih diuji Allah, untuk mengislamkan orang-orang yang belum tahu arti Islam itu sendiri.
SAHLI             :     Pokoknya hutbah hari ini tidak ada. Yang ad ialah diusirnya Bandan dari desa ini. Bandan siperampok. Bandan sipemerkosa. Bandan yang amling, hari ini juag harus sudah tidak ada lagi di desa ini. Itu saja.

ADEGAN 2          
                               SAHLI MAU KELUAR TAPI IA NERPAPASAN DENGANBANDAN
SAHLI             :     Ini dia si Bandan itu. Nah, ingatkan itu ( MAU KELUAR )
BANDAN       :     Sebentar. Pak Sahli jangan pulang dulu ( IA MENGAMBIL AIR MINUM SAMBIL MINUM MATANYA TAJAM MELIHAT SAHLI )      
ZALEHA         :     ( MAU MASUK RUANGAN DALAM TAPI DICEGAT BANDAN )
BANDAN       :     Zaleha, tinggal disini. Kau harus menjadi saksi. (MENGHUNUS PARANGNYA)
ZALEHA         :     Bandan, parangmu berlumur darah.
BANDAN       :     Siapa saja boleh mengatakan aku seorang pembunuh. Begitu bukan Pak Sahli?
ZALEHA         :     Kau barusan membunuh orang Bandan? Bandan!
BANDAN       :     Saya ingin disebut pembunuh!
ZALEHA         :     Ooooh ( HENDAK LUMPUH MENDENGARNYA )
BANDAN       :     Kau harus kuat Zaleha. Harus kuat menjadi seorang kakak kandung seorang pembunuh. Yah, aku seorang pembunuh, memang. Begitu bukan Pak Sahli? Hei, kenapa diam saja? Ada sesuatu yang aku rahasiakan? Pak Sahli, kau harus membenarkan bahwa saya seorang pemabuk, seorang perampok, pemerkosa dan seorang maling. Kau harus membenarkan title saya ini. Ouuu masih juga membisu? Kakakku Zaleha, bukankah pak Sahli, barusan menuduh saya seorang yang jahat?
ZALEHA         :     katanya
BANDAN       :     Begitu bukan Pak Sahli?
SAHLI             :     Kata orang.
BANDAN       :     Dan menurut pak Sahli?
SAHLI             :     Saya menyampaikan kepada Zaleha
ZALEHA         :     Bukti-bikti ada pada Pak Sahli.
BANDAN       :     Oi, punya bukti segala? Seperti saya ini seorang terdakwa saja. Seorang terdakwa yang sedang diadili. Coba saya minta, agar tuduhan-tuduhan itu diulang kembali. (Pauze) Ayoh bicara kataku! (MEMBENTAK)
SAHLI             :     Apa yangharus saya katakana? ( GEMETAR )
BANDAN       :     Bahwa saya seorang maling. Betul ?
SAHLI             :     Yah, kata orang
BANDAN       :     Bahwa saya seorang pemerkosa. Betul?
SAHLI             :     Kata orang.
BANDAN       :     Bahwa saya seorang perampok. Betul nggak?
SAHLI             :     Juga kata orang
BANDAN       :     Bahwa saya seorang penjahat?
SAHLI             :     Juga kata orang
ZALEHA         :     Tadinya kata Pak Sahli
SAHLI             :     Menurut kata orang banyak
ZALEHA         :     Dan menurut Pak Sahli?
BANDAN       :     Yah, saya ini bagaimana? Katakana terus terang
SAHLI             :     Tapi kau tidak tidak membunuhku bukan?
BANDAN       :     Membunuh seseorang sangat gampang, taoi harus dipertimbangkan alsannya. Nah, bagaimana saya ini sebenarnya.
SAHLI             :     Kau seorang yang diharapkan baik
BANDAN       :     Artinya saya ini seorang yang jahat?
SAHLI             :     Oh…..o……..tidak. Kau seorang hamba Tuhan
BANDAN       :     Hamba Tuhan yang bagaimana?
SAHLI             :     (GEMETAR KARENA ANCAMAN PARANG )
ZALEHA         :     Bandan, ingat Dia orang tua
SAHLI             :     Yah, betul, saya orang tua terpandang dan terhormat. Dan juga kau habisi nyawaku. Sayangilah nyawa manusia Bandan
BANDAN       :     Tapi saya belum puas mendengar jawabannya, katakana orang yang bagaimana saya ini
SAHLI             :     Tentu saja kau ini orang yang baik
BANDAN       :     Dan seorang yang bagaimana?
SAHLI             :     E……..seorang yang baik hati, pernah, dan……
BANDAN       :     Teruskan
SAHLI             :     Pokoknya baik segalanya
BANDAN       :     Bagus. Dan bagaimana kalau orang-orang mengatakan, seorang manusia yang jahat?
SAHLI             :     Biarkan saja orang-orang menyebutnya begitu, asal saja saya tidak ikut-ikutan
BANDAN       :     Tapi  apakah Pak Sahli tidak membela nama baik saya?
SAHLI             :     Lalu bagaimana seharusnya saya?
BANDAN       :     Sekali saja kau membela namaku, berarti ada keselamatan jiwamu
SAHLI             :     Kau akan menjamin keselamatan jiwa saya?
BANDAN       :     Ya, bila memeng benar Pak Sahli mau mengahrumkan nama baikku
SAHLI             :     Dan kau akan berdiri dibelakang saya, bila orang-orang kampong memusuhu saya?
BANDAN       :     Parangku ini mempunyai penglihatan dan pendengaran yang tajam, dan akan siap pula menebas batang leher orang yang mengganggumu.
SAHLI             :     Baik. Saya akan sebarkan keharuman namamu, dan saya akan mencari maki orang yang menjatuhkanmu.
BANDAN       :     Pegang kuat janjimu itu.
SAHLI             :     Saya berjanji
BANDAN       :     Berjanji demi apa?
SAHLI             :     Demi tuhan, tentunya.
BANDAN       :     Baik
SAHLI             :     Boleh saya pulang Sekarang?
BANDAN       :     Sebentar. Zaleha. Demi baik ku dan demi keharuman nama keluarga kita, berikan uang seperlunya untuk Pak Sahli.
ZALEHA         :     Uang apa?
SAHLI             :     Uang semir tentunya.
BANDAN       :     Berikan saja.
ZALEHA         :     (SEKALIPUN AGAK RAGU AKHIRNYA MEMBERIKANNYA JUGA )
SAHLI             :     Kau harus sadar Zaleha, bahwa nama dimasyarakat jauh lebih penting dari uang (SETELAH MENERIMA UANG LALU MEMASUKKAN KEDALAM SAKU )
BANDAN       :     Sekarang Pak Sahli boleh pulang
SAHLI             :     Terima kasih.(EXIT)

ADEGAN 3
                               DITEMPAT YANG SAM, BANDAN DAN ZALEHA.
ZALEHA         :     Orang-orang menagtakan, bahwa pembuat huru hara di kampung ini.
BANDAN       :     Dan apakah engkau turut pula bermulut usil sepertimorang-orang itu?
ZALEHA         :     Saya dan suami saya sudah cukup banyak mengeluarkan uang demi menghilangkan kebohongan dan kecurigaan itu.
BANDAN       :     Terima kasih atas perhatianmu padaku. Dan itulah sikap yang terpuji.
ZALEHA         :     Tapi nyatanya kebodohan dan kecurigaan itu, tak pernah henti. Orang-orang terua saja berdatangan dan mereka mengatakan engkau penjahat.
BANDAN       :     Itu kata-kata dari mulut orang bukan?
ZALEHA         :     Bandan, tidakkah engkau hentikan saja, kejahatanmu itu?
BANDAN       :     Agaknya, kau turut mengatakan, bahwa saya ini seoranga penjahat.
ZALEHA         :     Habis, kedatangan orang-orang itu, tak pernah berhenti dan dating menuntut kerugian
BANDAN       :     Sekarang giliranku yang menuntut kerugianku.
ZALEHA         :     Apa maksudmu Bandan?
BANDAN       :     Biasa.
ZALEHA         :     Kau masih membebani kami?
BANDAN       :     Ah tidak terlalu banyak. Cukup dengan kalung berlian yang barusan suami mu beli itu.
ZALEHA         :     Bandan!
BANDAN       :     Jangan menyanggahnya. Kau tidak suka bukan, bila dirumah ini terjadi keributan? Percayalah, bahwa dengan kalung berlian itu, rumah tangga ini akan menjadi tenteram, damai dan nyawamu akan tetap terjamin
ZALEHA         :     Itu tidak mungkun Bandan.
BANDAN       :     Mungkin saja. Kau berikan kalung itu kepadaku, lalu parangku akan menjaga keselamatanmu.
ZALEHA         :     Tapi suamiku.
BANDAN       :     Maksudmu, baru kau berikan, bila suamimu sudah mengijinkan. Begitu ? Boleh saja. Tapi jangan kau menyesal, bila pada diri suamimu akan terjadi sesuatu yang tidak kau inginkan. Misalnya saja, suamimu menolak perintahku, ini berarti suamimu akan menyerahkan lehernya kehadapanku. Kemana suamimu?
ZALEHA         :     Dari pagi ia pergi untuk menyerahkan uang sumbangan guna untuk pembangunan mesjid.
BANDAN       :     Hei, Zaleha. Berapa banyak uang sumbangan yang diserahkan suamimu hari ini.
ZALEHA         :     Sesuai dengan kesanggupan kami yang kelima kalinya. Setengah juta rupiah.
BANDAN       :     Setengah juta rupiah. Cukup banyak. Dan harga kalungmu itu berapa?
ZALEHA         :     Kau jangan Tanya-tanya soal kalung berlianku. Perhiasan itu cukup mahal dan dibeli suamiku, untuk kepentinganku pribadi. Dan dengan uang yang setengah juta untuk kepentingan mesjid itu, sudah cukup menjadi beban berat bagi kami.
BANDAN       :     Amal perbuatan yang disertai keluh kesah, sama saj melempar rezeki ketumpukan sampah. Untuk apa kau beramal kalau hanya terpaksa
ZALEHA         :     Itu urusan kami. Dan mesjid itu adalah tanggung jawad kami. Pokoknya mesjid harus berdiri megah dikampung ini. Sebab mesjid berarti kebesaran Tuhan semakin Agung. Dengan mesjid, Islam semakin jaya.
BANDAN       :     Untuk apa kau berhutbah dihadapanku, sementara haluan kita jauh berbeda. Mesjid adalah urusan kau bersama suamimu. Tapi kalung berlian adalah urusan kita berdua. Aku memerlukan kalung berlian itu sekarang juga.


ADEGAN 4
                               MASUK LANDUS DENGAN SIKAP TERBURU-BURU
LANDUS        :     Ssss…….Bandan, pah Sahli dengan suami Zaleha menuju tempat ini.
BANDAN       :     Zaleha. Aku harus segera mengeluarkan kalung itu.
ZALEHA         :     Bicaralah dengan suamiku……..
BANDAN       :     Kau akan biarkan suamimu mati terbunuh di tempat ini? Landus, hunus pisau belatimu dan tunggi dimuka pintu. Susuk jantungnya!
LANDUS        :     Beres dan beres. Tapi…. Bagaimana dengan Pak Sahli !
BANDAN       :     Pak Sahli menajdi orang kita. Ia akan tutup mulut. Siapkan pisau belatimu.
ZALEHA         :     Sebentar. Jangan kau lakukan kejahatan itu…………………
BANDAN       :     Tidak apa. Disini hukum tak berlaku. Polisi tidak ada. Dan tuntutan berarti kematian bagi siapa saja yang mengadakan pengaduan.
ZALEHA         :     Tapi suamiku jangan kau bunuh…………………………..
BANDAN       :     Suamimu hanya bias diselamatkan dengan kalung berlian itu.
ZALEHA         :     Baik. Kalung berlian itu akan ku berikan. Tunggu sebentar (EXIT ).

ADEGAN 5
                               LANDUS DAN BANDAN MASIH DITEMPAT ITU DENGAN SEMBUNYI-SEMBUNYI LALU MASUK H. SAHLAN DAN GURU MARLI

H. SAHLAN   :     Saya yakin, bahwa Bandan tidak akan menggangu pembangunan mesjid itu. Bandan orang baik.
MARLI            :     Sejak kapan Pak Sahli berpendapat seperti itu. Bukankah Pak Sahli sendiri yangmenyebarkan berita kejahatan si Bandan?
H. SAHLI        :     Menurut orang-orang. Marli………………………………
MARLI            :     Zaleha. Kata Pak Sahli bandan ada disini. Mana dia?
ZALEHA         :     Bandan dan kawan-kawannya ada dibelakang.
MARLI            :     Kenapa mukamu pucat? Dan kau tampak gemetar. Demam lagi?
ZALEHA         :     Tidak. Saya tak apa-apa. Saya tidak sakit. Cuma kepalaku agak pusing sedikit.
MARLI            :     Lebih baik kau bawa berbaring saja.
ZALEHA         :     Tapi………………...o……o………
MARLI            :     Kau kelihatan gugup. Kau benar-benar sakit Zaleha…………..
ZALEHA         :     Tidak, saya tidak apa-apa.
MARLI            :     Kau mau mengatakan sesuatu?
BANDAN       :     (MASUK DAN BERKATA)
                               Zaleha, hari ini aku akan pergi mendulang intan. Munkin akan pergi krdaerah pendulangan yang jauh.
MARLI            :     Bandan. Kau akan pergi mendulang intan?
BANDAN       :     Ada mimpi.
SAHLI             :     Oh………, mimpi apa Bandan?
BANDAN       :     Mimpi seorang tua berkain kafan, lalu mengaklungkan berlian dileherku.
MARLI            :     Itu mimpi yang bagus.
SAHLI             :     Tapi kalau mimpi yang bagus tak usah pergi yang jauh-jauh, rejeki tetap rejeki, sekalipun pekerjaan itu dibelakang rumah.
MARLI            :     Itu ada benarnya juga. Janganlah meninggalkan belian yang ada disamping rumah. Kalau hanya sekedar mencari berlian didaerah pandulangan. Tuhan selali berkenan memberikan rejekinya kepada seseorang selama seorang itu mau berusaha dengan sungguh-sungguh. Tapi rejeki tidak mungkin dating tanpa orang itu mau bekerja.
BANDAN       :     Kan yang namanya punya tanda-tanda untuk mendapat rejeki tentu rejeki itu akan dating sendiri kepada kita.
MARLI            :     Tapi nasi dipiring tak mungkin masuk ke mulut tanpa kita berusaha untuk menyuapnya.
BANDAN       :     Zaleha. Apakah kau sepakat denganku, bial aku pergi mendulang intan.
ZALEHA         :     Tidakkah lebih baik mencari jalan lain saja.
BANDAN       :     Tapi aku merindukan permata berlian itu.
MARLI            :     Ku hargai keinginanmu itu, Bandan……..         
BANDAN       :     Landus apakah pisau belatimu cukup tajam untuk menyembelih kambing berjanggut?
SAHLI             :     Oh, kau selamatan dengan kambing,…………
BANDAN       :     Mana pisau belatimu itu…………..
LANDUS        :     (MENGHUNUS PISAU BELATI DAN MENGAMBIL TAMPAT DIBELAKANG MARLI)
ZALEHA         :     Tapi kau jangan main-main denganpisau belati itu, Bandan…..
BANDAN       :     Apakah cukup tajam untuk memotong lehernya.
ZALEHA         :     Bandan…….!
MARLI            :     Kau tambah gugup dan pucat Zaleha!?
SAHLI             :     Kalau begitu saya pulang saja. (MAU EXIT)
MARLI            :     Jangan pulang dulu pak. Rencana kita untuk mendirikan mesjid itu masih perlu dirundingkan lagi. Terutama menganai tanahnya.
H. SAHLI        :     Ah, pokoknya mesjid harus dibangun.
MARLI            :     Lalu mengenai tanah dukhuh itu?
H. SAHLI        :     Kenapa jadi repot? Tanah itu sudah mendapat persetujuan Ibu Siti bukan?
LANDUS        :     Pak Sahli. Ada apa dengan ibu saya.
H. SAHLI        :     Begini Landus. Siti, ibumu telah mengamalkan tanah dukhuh, untuk kepentingan mesjid.
LANDUS        :     Mana mungkin
MARLI            :     Kenapa?
LANDUS        :     Tanah dukhuh itu, milik saya. Sebab sepeninggalnya menjadi milik saya termasuk tanah dukhuh itu.
BANDAN       :     Dan Landus sudah menerima uang sewa itu, untuk gelanggang adu ayam.
LANDUS        :     Bahkan, bila perkumpulan adu ayam sudah punya modal, maka tanah itu akan saya jual kepada perkumpulan.
MARLI            :     Mesjid jauh dari pada ayu ayam
BANDAN       :     itu menurut pandangan seorang guru agama seperti kau bang. Tapi menurut pandangan kami lain lagi. Dari itu, berbuatlah seadil mungkin, kalau punya keinginan menjadi seorang tokoh agama.
LANDUS        :     Tentu saja. Dan keinginan itu masih belum tercapai
BANDAN       :     Kemukakan dong. Biar orang lain mengetahuinya. Lebih-lebih sangat penting di ketahui oleh kedua orang yang menanamkan didrinya tokoh agama yang di kampong ini..
LANDUS        :     Yang penting diketahui oleh Pak Haji, ialah, bahwa tanah dukuh itu, adalah milik saya. Tapi kalau mengang ada yang berkeinginan untuk membelinya, ya boleh saja.
BANDAN       :     Dan harganya tidak mahal bukan ?
LANDUS        :     Bila penawarannya cocok, kita tidak perlu pergi mendulang intan dan harganya bias berdamai
BANDAN       :     Bila nanti, uang sudah kau terima, apakah perlu kita sembelih kambing berjanggut itu ?
LANDUS        :     harga tanah adalah milikku. Dan uangnya akan kujadikan saham perusahaan kita. Tentu modal dari mu, masih sangat di perlukan. Oleh karena itu, permata berlian masih kita perlukan
BANDAN       :     Baiklah. Persoalan berlian adalah persoalan saya, berapa harganya
MARLI            :     Landus. Ketahuilah, bahwa surat menyurat penyerahan tanah dukuh itu ada pak Sahli. Juga beberapa saksi turut menandatanganinya.
SAHLI             :     Dan nama saya sebagai pihak penerimanya.
BANDAN       :     Artinya, kekuatan terletak pada pak Sahli.
LANDUS        :     Termasuk nyawa pak Sahli bukan? Lalu saya bertanya. Bagaimana, bias lsaya bersikeras untuk mempertahankan tanah dukuh itu?
MARLI            :     Bagaimana pak Sahli ?
BANDAN       :     Ya, bagaimana ? (MENDEKATI PAK SAHLI DENGAN SIKAP MENGANCAM). Bukankah nyawa pak Sahli sebagai jaminannya ?
MARLI            :     Bandan bersikaplah dengan wajar.
BANDAN       :     Maafkan bang. Saya sangat bernafsu untuk mendapatkan ketegasan pak Sahli. Ayo, Bagaimana ketegasan pak Sahli.
SAHLI             :     Begini Bandan. E……….. saya berpendapat, bahwa mesjid itu, tidak baik dibangun diatas tanah yang masih dalam persengketaan.
MARLI            :     Tapi pak Sahli. Tanah dukuh itu sudah syah menjadi milik panitia mesjid.
BANDAN       :     Jawab saja dengan tegas, milik landus atau bukan ?
SAHLI             :     (AGAK GEMETAR) betul,………….Eeeeee…..tanah dukuh itu…, memang syah miliknya Landus. (JADI LEGA KARENA LEPAS DARI ANCAMAN BANDAN)
Marli                 :     Pak Sahli. Sampai dimana wewenang bapak untuk membuat keputusan seperti itu?
BANDAN       :     Sekarang bukan ruang Tanya jawab lagi. Semua keputusan dianggap tuntas.
SAHLI             :     Tuntas. Betul.
MARLI            :     Kita penduduk desa pak Sahli. Artinya nilai musyawarah masih dianggap penting.
SAHLI             :     Musyawarah bukan jaminannya lagi. Sudah using. Dan lagi, musyawarah itu, belum berarti baik, sebab pendapat orang banyak belum tentu baik.
LANDUS        :     Ah, yang penting keputusan seorang tetuha kampong. Apakah bang Marli, masih meragukan seorang yang dianggap berwibawa di desa ini?
SAHLI             :     Harap diperhatikan bahwa keputusan adalah keputusan. Dan sebuah keputusan tidak boleh diganggu gugat lagi.
MARLI            :     Pak sahli. Mau apa dengan keputusanmu itu, kalau membuat keputusan karena didorong oleh perasaan takut?
BANDAN       :     Sebuah keputusan harus didukung oleh mata parang dan pisau belati. Titik ! Percayalah pak Sahli, bahwa keputusanmu itu, tidak seorangpun yang sanggup menggangu gugatnya. Keputusan yang mutlak. Tuntas. Zaleha, karena engkau termasuk salah seorang peserta dari perundungan hari ini, hendaknya kau resapi benar-benar arti dari keputusan ini.
MARLI            :     Namun harus kau sadari, bahwa keputusan ini, akan menelorkan rasa sakit hati.
BANDAN       :     Siapa yangt sakit hati itu.
LANDUS        :     Kok bias sakit hati. Kan tanah itu memeng milikku.
SAHLI             :     Hahaha……. Marli , kenapa kita harus memakan hak milik orang.
BANDAN       :     Selanjutnya, mari kita pecahkan persoalan yang lain, yakni persoalan Landus dengan tanah Dukuh itu. Bukankah dalam menggunakan tanah Dukuh itu, masih memerlukan pertimbangan pak Sahli, hai Landus?
LANDUS        :     Betul, keputusan pak Sahli sangat diperlukan.
SAHLI             :     Baik, sekarang saya bertanya mau kau apakan tanah itu.
LANDUS        :     Maksud saya, mau dijadikan tempat perumahan judi.
H.SAHLI         :     asytagfirullah.
BANDAN       :     Dan untuk mendapatkan modal itu ialah dengan terlebih dahulu mendapatkan intan dan berlian itu. Bagaimana Zaleha? Kau diam saja dari tadi. Seolah-olah kau menyerahkan seluruh persoalan kepada suamimu, tanpa kau hadirkan martabatmu sebagai seorang isteri dan seorang perempuan. Buaknkah hak seorang wanita itu sama dengan laki-laki? Atau kalau sikapmu masih dibawah telapak kaki suamimu, segera kau sampaikan keinginanku itu.
MARLI            :     Keinginan apa Bandan?
BANDAN       :     Katakan Zaleha.
ZALEHA         :     Kalung berlian ini, Bandan menghendakinya yang baru kau beli ini.
MARLI            :     Mau apa dengan kalung berlian itu, Bandan?
BANDAN       :     Untuk modal gelanggang adu ayam.
LANDUS        :     Dan gelanggang adu ayam itu akan dibangun diatas tanah dukuh milikku itu.
MARLI            :     Bandan bukankah aku ini masih kau anggap sebagai kakak iparmu?
BANDAN       :     justeru dari itu, kau adalah orang yang kuanggap sebagai orang pertama yang bias membantu rencana usahaku.
MARLI            :     Dengan gelanggang adu ayam itu ?
BANDAN       :     itu soal usaha
MARLI            :     Uaha ya usaha tapi harus kau ingat usaha apa yang bias dibenarkan oleh agama dan tuhan. Percayalah Bandan, Tuhan akan melimpahkan rezeki kepada orang yang mau berusaha diatas jalan kebenaran.
BANDAN       :     Dan Tuhan tahu, gelanggang adu ayam itu suatu usaha diatas kebenaran !
MARLI            :     Saya tidak akan menyerahkan kalung berlian itu untuk pekerjaan yang haram.
BANDAN       :     Zaleha, sudah nasibmu rupanya baha inilah hari yang menghabiskan untuk melihat wajah suamimu yang kau taati. Rupanya kau lebih mementingkan suamimu daripada berpegang kepada amanat ayah ibu agar mengabulkan segala pintaku. Baik, sudah saatnya untuk kematian suamimu.
ZALLEHA      :     Bandan nyawa suamiku dengan perjuangan untuk kepentingan Agama jauh lebih penting dari harta benda apapun. Ambillah kalung berlian ini. (MENUDINGKAN)
MARLI            : (MERAMPASNYA) tidak. Tak akan ku serahkan untuk kemaksiatan.
BANDAN       :     Rupa- rupanya, harta benda jauh lebih penting daripada nyawamu. Pak Sahli, pergi kepada orang-orang dan katakana bahwa saya adalah orang baik. Yang penting kau harus berusaha untuk mengelabui mata orang-orang,bahwa dirumah ini tidak ada terjadi apa-apa. Ini uang tambahan dan puji namaku stinggi langit. (MEMBERIKAN UANG).
SAHLI             :     (MENERIMA) Baik saya akan mematuhi perintahmu.  Tapi keselamatanku tetap kau jaga bukan ?
BANDAN       :     Pergilah segera.
SAHLI             :     Baik. (EXIT)
BANDAN       :     Dan kau Landus, pergilah kebelakang rumah buat lobang untuk mengubur mayat suami Zaleha.
LANDUS        :     (EXIT) LEWAT PINTU BELAKANG
BANDAN       :     Untuk yang terakhir, serahkan kaluang berlian itu. (MANTAP HENDAK MEMBUNUH)
ZALEHA         :     (MEMBELA SUAMINYA) Ka, lebih baik kau serahkan kalung itu kepadanya. Sayangilah nyawamu ka……….
MARLI            :     (TENANG DAN AGAK MENJAUH) Zaleha. Agaknya kau lebih sayang kepadaku dari pada adikmu. Bukankah amanat ayah ibumu Almarhum, agar kau banyak memperhatiakn dan menyayangi adikmu Bandan?
BANDAN       :     Kalau memang saying kepadaku cepat serahkan kalung berlian itu
MARLI            :     Kasih sayang tidak tergantung pada kalung berlian ini, Bandan. Tapi kasih saying kepadamu, terletak pada bantuan zaleha terhadap rencana dan usahamu yang baik. Bukannya sayang pada kalung berlian ini. Tapi saya terlalu saying pada masa depan mu. Andaikata kau punya rencana dan kepentingan kelompok pengajian misalnya. Biar sepuluh kalung berlian, tidaklah aku enggan menyerahkannya. Tapi kalung berlian ini tetap tergenggam bersama mayatku, atau tidak akan kuserahkan biar aku dibunuh, kalau kegunaannya hanya semata untuk kemaksiatan. Nah, sekarang kupersilahkan leherku untuk kau penggal.
BANDAN       :     Rupa-rupanya kau seorang guru agama yang keras kepala. Baik dengan parangku ini, pastilah akan memenggal lehermu. Tidak ada hokum yang akan membelamu. Disini hukum tidak berlaku tahu, tahu ?
ZALEHA         :     (MEMANDANG BANDAN DENGAN SENYUM MANIS)
BANDAN       :     Zaleha. Gegitu enteng pandanganmu itu terhadapku ya. Apakah engkau juga akan mengikuti jejak suamimu? Jejak kematian yang konyol, sekedar hendak mempertahankan harta bendamu dan kekayaanmu ?
MARLI            :     (DENGAN TENANG) Bandan. Janganlah engkau salah mengerti. Mungkin kau masih ingat, bagaimana kisah peristiwa sedih di jaman Rasulullah? Peristiwa yang dialami oleh kaum bangsawan muslim dalam mempertahankan harta bendanya untuk kepentingan perjuangan Agama. Oleh karena itu, saya rela bila hari ini saya mati dari keganasan seorang adik ipar. Sekedar untuk menghindarkan harta benda saya dari kemaksiatan. Artinya kematian saya hari ini semata – mata untuk keyakinan dan kebenaran. Dan bila saya sudah mati, berarti seluruh kekayaan saya, akan saya tinggalkan namun amanat saya, kekayaan saya hanya boleh diambil untuk kepentingan agama dan kebesaran Allah. Silahkan. Bunuhlah saya
ZALEHA         :     Bandan. Bukankah sudah berulang kukatakan, bahwa semua persoalan rumah tangga kami, telah ditangani oleh suami saya. Sebab suami saya adalah pegangan saya. Tempat saya berpijak dan menggantungkan seluruh persoalan. Suami sayalah tempat saya mencurahkan perasaan saya dengan segala ketulusan. Ini bukan pula berarti, bahwa saya adalah puncak dari segala-galanya. Sebab puncak dari kehidupan ini adalah Allah. Allah Yang Maha Agung. Allah yang menentukan. Dari itu bila hari ini saya bersedia mati dalam tanganmu, bukan berarti mencari kematian yang konyol dan ikut-ikutan. Tapi kematian saya, justru bertolak dari kebenaran Allah. Nah, sekarang ……..bunuhlah saya.
BANDAN       :     Orang fanatik ! Suami istri yang konyol !
MARLI            :     Bila saya sudah, tolong serahkan seluruh kekayaan saya kepada panitia masjid.
BANDAN       :     Lagi-lagi bicara soal masjid. Mau apa dengan masjid ? Mau apa menguras harta benda untuk kepentingan rumah mati itu ?
MARLI            :     Engkau benar-benar murtad Bardan. Kau boleh bicara seenaknya tentang diriku, tapi janga cob a rendahkan rumah ibadah. Tahukah engkau, bahwa masjid sebagai cermin kebesaran Allah dan kehebatan Islam. Pada masjid itulah jalinan ukhuwah islamiyah meu-yatu dan merantai ditali Allah. Dan dengan masjid pula, islam dapat bangkit kobarkan semangat juang yang penuh dan yang penuh dan tinggi. Mesjid bukan serobong keramaian, dan bukan pula rumah mati, Bondan.
BONDAN       :     Aku tidak mau tahu! Mengerti? Yang penting bagiku, ialah rumah judi dan ka,ung berlian itu. Kalian serahkan atau tidak!?
ZALEHA         :     Langkahi mayat kami dulu ? Jadilah seorang pembunuh yang berhati serigala.
BANDAN       :     Ohhh        Kalian membuat saya gemetar, dendam dan,………. Dan……….Ohhh , bagaimana seharusnya saya
ZALEHA         :     Bagaimana kau seharusnya? Jadilah seorang pembunuh yang berhati serigala.
BANDAN       :     membuat saya kehilangan diri saya sendiri.
MARLI            :     Tubuhmu adalah bayang-bayangkepalsuan,Bandan. Ragamu kelihatan kasar, tapi hati kecilmu sebuah batu intan. Hanya saja batu intan tiu masih terendam didalam lumpur. N amun batu intan tetap saja batu intan. Kau seorang yang baik, Bandan.
BANDAN       :     Oh, aku kau buat lumpuh. Tidak! Aku harus tetap dengan diriku sendiri. Aku,
MARLI            :     Bandan adik iparku. Dengan sikap ragamu itu, mengingatkan saya pada peristiwa Umar Ibnu Khattob, yang telah menaruhkan mata pedangnya diatas leher adiknya Fatimah, juga Zaid suaminya dan Habbab sang pengajar ayat Tuhan. Umur mereka sudah dimata ujung pedang Umar Ibnu Khattob, sebab mereka menjadi pengikut Nabi Muhammad. Namun karena ketabahan hati mereka serta keyakinan mereka yang kuat, membuat Umar Ibnu Khattob lumpuh tidak bertenaga lagi. Lumpuh karena ayat Tuhan yang memancar dihatinya. Dengan ayat-ayat Tuhan itu pulalah, sebilah mata pedang yang tajam, tiba-tiba menjadi sepotong benang yang lembut. Umar Ibnu Khattob lumpuh dan bersimpuh dihadapan adiknya Fatimah. Sejak itu, Umar Ibnu Khattob menjadi pengikut Rosulullah yang pilling taat dan setia serta mel~adi pembela agama yang ditakuti oleh orang-orang kafir Quraisy. Bukankah sejarah Islam sudah pernah kau dengar dimadrasah dulu, bahwa Umar ibnu Khattob pernah diangkat menjadi seorang khalifah. Islam yang gagah, bijaksana dan berwibawa?
ZALEHA         :     Dapat kau sadari bukan, bagaimana sikap seorang kafir Quraisy yang dikenal sebagai singa digurun sahara itu, menjadi seorang pemimpin Islam, sekalipun dalam sejarah hidupnya pernah takabbur dan terlanjur.
MARLI            :     Lantas apakah orang yang bernama Bandan, yang lahir sebagai muslim sejati, tidak mampu menjadi seorang pelopor daiam mengobarkan semangat Islam? bahkan dengan dasar pendidikanmu di madrasah Islam, kau akan mampu mengajak rekan-rekanmu yang terdekat untuk membangun kelompok qori dan qoriah. Pengajian Kitab Suci, sangat penting Bandan.
BANDAN       :     Apakah aku menjadi seorang laki-laki yang konyol ?
MARLI            :     Kau seorang yang gagah, Bandan.
BANDAN       :     Tapi kalian telah melumpuhkan semangatku. bandan. Jangan salah faham. Kobar semangatmu telah kubangkitkan dengan mengabulkan seluruh permintaanmu. Nah, terimalah kalung berlian ini. Kau boleh menjualnya dim ana sebagiannya bisa kau gunakan untuk kumpulan pengajian.
BANDAN       :     Untuk pengajian ?
MERLI            :     Syukur kalau bisa seluruhnya kau gunakan.
ZALEHA         :     Dan bila masih kurang, terimalah gelang emas ini, kakakmu rela memberikannaya dan rela kalau kau jadikan uang, asal uang itu kau gunakan untuk pembangunan masjid.
BANDAN       :     Ohhh, aku benar-benar lumpuh.
ZALEHA         :     Bangkitlah dengan           semangat Islam dan keyakinan yang teguh. mantapkan haluanmu untuk kembali kemesjid.
BANDAN       :     Tapi ... tapi aku banyak berdosa, Zaleha. Bagaimana aku bisa kembali ke mesjid ?
MERLI            :     Mesjid sumber dari segala-galanya. Dengan mesjid, bisa membentuk seseorang yang berjiwa kasar, menjadi seorang yang baik hati dan lemah lembut seperti sutera. Dari itu, pernbangunan rnesjid, menjadi perhatianku yang paling pokok dalam hidup ini. Tempat tinggal tanpa adanya sebuah mesjid, tidak ubahnya hidup dalam kerajaan gersang dan lalim, betapapun bangunan lingkungan hidup itu penuh dengan kemewahan. Lingkungan hidup dengan mesjidnya. Mesjid dengan manuslanya, menyatupadu dalarn keesaan Tuhan, dalam keangungan illahi. Dan dengan mesjid itu pula, akan jelas sampai dimana pemerataan keadilan pemerataan kemakmuran serta sampai dimana tingkat kehidupan social manusianya. Semua itu menitik beratkan pada manuusia itu sendiri Bandan. Termasuk engkau, salah satunya. Engkau yang sangat diharapkan oleh almarhum ayahmu, dan mertuaku Ustaz kiyai Haji Majantan.
BANDAN       :     Ya, Allah ………            Begitu besar dosaku ……………...
MARLI            :     Tuhan maha pengampun. Tuhan maha dari segala-galanya.
BANDAN       :     Aku ………aku, telah melanggar amanat almarhum ayahku. Ibu……….ibuku yang baik (TERSEDU SEDU), aku……..aku berdosa       . Zaleha kakakku, maafkanlah kesalahanku, kak…….
ZALEHA         :     Tuhan akan menolong orang yang mau mengakui kesalahannya. Dan Tuhan juga akan mengampuni dosa orang-orang yang mau bertobat, Bandan.
BANDAN       :     Berusahalah untuk menjauhi larangan Allah kemudian berbakti kepada-Nya
ZALEHA         :     Lebih baik, kalau Landus tetap kau jadikan kawan yang akrab.
BANDAN       :     Landus akan menjadi musuh saya.
LANDUS        :     (SANGAT GEGABAH) Bandan. H. Sahli jadi penghianat. Dia datang ketempat ini, dengan membawa orang-orang kampung. Orang-orang itu pasti akan membunuh kita. H. Sahli harus kita sembelih.
BANDAN       :     Landus, pergilah kebelakang. Buat satu lubang lagi.
LANDUS        :     Membuat satu lubang lagi ?
BANDAN       :     Ya, segera kau buat.
LANDUS        :     Tidak mungkin. Lubang itu cukup besar, dan bisa saja membuat dua orang mayat.
ADEGAN 7
                               H. SAHLI MASUK, LALU KAGET. MELIHAT KEADAAN RUANGAN.
SAHLI             :     0000, apakah saya tidak bermimpi ?
LANDUS        :     (SUDAH HAMPIR MENIKAM BELATINYA KEPUNDAK PAK H. SAHLI YANG HAMPIR LUMPUH ITU)
BANDAN       :     Landus.
LANDUS        :     Dia harus kita bunuh!
BANDAN       :     Simpan pisau belatimu. (MENGHUNUS P ARANGNY A)
ZALEHA         :     Bandan, jangan kau bunuh dia. Pak H. Sahli orang baik.
SAHLI             :     Jangan kau bunuh aku Bandan.
BANDAN       :     Orang-orang kampung itu, kau sendiri yang membawanya bukan ? mereka berniat hendak mengeroyokku ?
SAHLI             :     Tidak benar Bandan. Orang-orang kampung itu adalah murid­muridnya guru Marli, kakak iparmu. Mereka kuberi tahu, bahwa guru Marli mati terbunuh dirumahnya. Mereka datang untuk upacara penguburannya.
MARLI            :     Mereka akan menguburkan mayat saya ?
SAHLI             :     Ya, saya mengabarkannya, bahwa kau mati terbunuh Marli.
BANDAN       :     Siapa pembunuhnya.
LANDUS        :     Tentu saja kita yang dituduhnya. Dari itu sebelum kita mati dikeroyok orang-orang itu, lebih baik kita sendiri yang mendahuluinya. Kubunuh kau ! (MENIKAM JANTUNG H. SAHLI, TAPI DAPAT DIHINDARKAN OLEH BANDAN)
BANDAN       :     Landus (MENCEGAH DENGAN KEKUATANNYA). Engkau sahabatku yang baik. Tapi dalam bertindak harus menunggu perintahku.
LANDUS        :     Engkau jadi lamban, Bandan.
BANDAN       :     Jadilah pembunuh yang berdarah dingin.
SAHLI             :     Dan lagi, saya tidak pernah mengatakan bahwa engkau yang melakukannya. Saya cuma bilang guru Marli telah mati. Itu saja.
BANDAN       :     0000 .... Jadi pak Sahli menjelekkan nama saya bukan ?
SAHLI             :     Tidak sama sekali. Malah namamu telah kuangakat setinggi bintang dilangit, bahwa orang yang bernama Bandan sedang menunggui mayat kakak iparnya dan dengan matanya yang dendam ingin mencari pembunuh itu
LANDUS        :     Lantas orang-orang diluar itu, apa sebab membawa senjata.
SAHLI             :     Sebab meraka tak mau percaya dengan omonganku. Mereka tetap menuduhmu Bandan. Dan paling tidak kawan-kawanmu. Itulah sebabnya mengapa saya mendahului orang-orang itu, agar kau terhindar Dari dendam mereka. Sekarang ku sarankan, lebih baik, kalian segera lari dengan melewati pintu belakang. Pergilah Bandan. Pergilah Landus.
LANDUS        :     Saya tidak akan pergi, sebelum kalung berlian itu kami dapatkan.
BANDAN       :     Landus. Kalung berlian itu adalah urusanku pribadi.
SAHLI             :     Cepat pergi Bandan. Landus, ayo selamatkan jiwamu
MARLI            :     Bandan. . . .. sebelum engkau pergi, terimalah kalung berlian ini. Terimalah (MENYERAHKANNYA)
BANDAN       :     (DENGAN PERASAAN HARU MENERIMANYA)
SAHLI             :     Kenapa tidak dari tadi kau serahkan kalung itu ?
MARLI            :     Kalau dari tadi ku serahkan, berarti aku takut dengan kejahatan. Ku serahkan kalung itu, disaat-saat nyawaku tidak terancam, yang berarti aku takut kepada Tuhan.
ZALEHA         :     Dan ini (MELEPAS GELANGNYA) Terimalah gelangku.
LANDUS        :     Bandan, kita jadi orang hebat. Kita punya modal yang kuat. Ah. Betapa hebatnya rumah judi yang akan kita bangun. Dan, dan aku ada usul. Ditanah Dukuh milikku itu, sangat cocok bila didirikan rumah pelacuran.
SAHLI             :     Masyaallah.
BANDAN       :     (MENERIMA GELANG DARI ZALEHA) Zaleha, apakah perhiasan ini kau serahkan secara tulus ')
ZALEHA         :     Aku malu punya perhiasan, sementara mesjid dikampung ini belum ada.
BANDAN       :     Kenapa tidak kau serahkan saja untuk kepentingan mesjid ?
ZALEHA         :     Aku tidak boleh menyesal. Bandan. Barang perhiasan itu sudah menjadi milikmu. Sedang aku dan suamiku sudah tidak berhak lagi. Terserah olehmu, mau kau gunakan untuk apa saja, terserah olehmu. Aku tak punya apa-apa lagi sekarang. Uangku seluruhnya sudah suamiku serahkan untuk kepentingan mesjid.
BANDAN       :     Siapa panitia pembangunan mesjid itu.
MARLI            :     Pak Sahli sendiri.
BANDAN       :     Pak Sahli. Bukankah kalung berlian dan gelang emas ini ku peroleh dengan memaksa kakakku ?
MARLI            :     Perhiasan itu sudah jadi milikmu Bandan.
BANDAN       :     Kalau begitu, perhiasan ini ku serahkan kepada pak Sahli.
SAHLI             :     Kenapa?
BANDAN       :     Ku serahkan untuk diamalkan. Jualah dan uangnya kusumbangkan untuk pembangunan mesjid.
SAHLI             :     (MENERIMA DENGAN GUGUP) Kok, banyak sekali. Tapi apakah halal, sumbangan ini ? Marli
MARLI            :     Pak sahli, kau tidak boleh meragukan amal seseorang. Tugas Pak Sahli ialah bagaimana menggunakan amal dan sumbangan orang itu secara benar dan jujur.
LANDUS        :     Bandan. Bukankah hasil yang kita peroleh bersama, harus dibagi dengan sama pula ?
BANDAN       :     Mau apa kau dengan rezeki yang kuperoleh itu.
LANDUS        :     Bagian ku harus kau serahkan, dengan tidak mengurangi barang sepeserpun. Kalau bukan kalung berlian itu, paling tidak gelang emas.
BANDAN       :     Untuk apa?
LANDUS        :     Rumah judi harus didirikan diatas tanah dukuh itu.
BANDAN       :     Landus. Rumah judi itu hanya bisa berdiri, bila engkau bisa membunuh ku.
LANDUS        :     Murtad ! Kau murtad, Bandan.
SAHLI             :     Hahaha. '" .siapa yang murtad, hei Landus ? pendiri rumah judi atau pendiri mesjid ?
BANDAN       :     Landus. Kau sahabatku yang dekat. Kesmpatan yang baik, masih ku berikan, bisakah engkau rnendampingiku, untuk membawa remaja berandel, berperang dijalan Allah ? Tapi kalau engkau keberatan, antara kita berdua, berarti akan berperang.
SAHLI             :     Akhirnya, kawan baik jadi lawan. Dan lawan menjadi Kawan Kita tetap berkawan, hei Bandan.
BANDAN       :     Nah, bagaimana sahabat ku Landus ?
SAHLI             :     Bandan. Jangan hiraukan dia. Lebih baik kita hadapi orang-orang diluar itu, dan saya akan umumkan tentang kebaikan dan kehebatan mu. Mari (MAU EXIT).
LANDUS        :     Pak Sahli....... Kau masih mengakui bukan, bahwa tanah dukuh itu milik ku ?
SAHLI             :     Tanah dukuh itu, tanah haram ! mari Bandan.
LANDUS        :     Tapi .... Oh, bagaimana saya mengatakannya
BANDAN       :     Mau bilang apa kau hei Landus ? mau mengajak aku barkelahi " boleh , dimana saja. Pilih olehmu.
LANDUS        :     Bukan itu maksudku Bandan.
BANDAN       :     Lalu mau apa sebenarnya kau. Hah. .? Sebenamya ... E ... E ... tentang tanah Dukuh itu ?
SAHLI             :     Apa yang kau pikirkan ? jual saja tanah itu dan uangnya kau bawa berjudi. Kan beres
LANDUS        :     Tidak Bandan, sebenarnya aku ingin mengikuti jejakmu, tapi ..... aku malu
ZALEHA         :     Malu kenapa ? bukankah Bandan adikku, kalau perlu aku akan menolongmu kalau kau memang mau insyaf.
LANDUS        :     Malu karna aku tidak punya apa-apa, malu karna aku tidak bisa memberikan sumbangan untuk pembangunan mesjid itu
MARLI            :     Bukankah tanah Dukuh itu kau akui sebagai milikmu ? tidakkah kau rela menyumbangkan untuk pembangunan mesjid ?
BANDAN       :     Betul sekali, panitia mesjid mencari tanah yang tepat untuk membangun mesjid
ZALEHA         :     Betul sekali Landus. Kau kan punya kekayaan yang hebat. Tanah Dukuh itukan milikmu
SAHLI             :     Menurut keputusanku. Tanah Dukuh itu penting untuk tempat membangun mesjid
LANDUS        :     Kalau begitu, kurelakan saja tanah Dukuh itu. Terimalah tanah Dukuh itu sebagai sumbanganku
MARLI            :     Alhamdulillah. Terkabullah doa-doaku
SAHLI             :     Harap diperhatikan. Saya atas nama orang tua dan orang terpandang dikampung ini, setelah memperhatikan, menimbang dan sebagainya memutuskan bahwa tanah Dukuh sudah menjadi milik panitia mesjid. Keputusan sudah dianggap tuntas, tidak bisa diganggu gugat. Mari kita hadapi orang-orang di luar itu

SELESAI
Banjarmasin, 27 Maret 1979
Buat ELDINAR RAIN
Anakku yang rewel dan lucu

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar